Senin, 14 Oktober 2019
Angga Roni Priambodo | Praba Mustika : Senin, 07 Oktober 2019 | 21:30 WIB

Mobimoto.com - Dalam mendukung budaya kustom di Indonesia, Royal Enfield pun menghadirkan The 30 di ajang Kustomfest 2019The 30 merupakan motor kustom cafe racer garapan Kromworks, bengkel modifikasi di Ciputat, Tangerang Selatan.

Saat pertama kali melihatnya, The 30 tampak begitu klasik namun juga terkesan futuristis. Sang builder, Andhika Pratama memang mengaku memadukan gaya modern dan gaya klasik di The 30.

Pada kondisi orisinal Royal Enfield Continental GT 650 sendiri merupakan sepeda motor bergaya cafe racer yang benar-benar klasik.

Royal Enfield menyebut, Continental GT 650 merupakan representasi dari budaya cafe racer di era 50-60an di Inggris.

Royal Enfield Continental GT 650 mengusung mesin 2-silinder berkapasitas 648 cc, yang menghasilkan tenaga hingga 47 daya kuda dan torsi 52 Nm.

Motor Kustom The 30 yang Berbasis Royal Enfield Continental GT 650. (Mobimoto.com/Praba Mustika)

Andhika Pratama mengaku tidak banyak menghadapi kesulitan saat mengerjakan kustomasi pada Royal Enfield Continental GT 650, meski hanya dikerjakan selama satu setengah bulan saja.

"Dari standar (pengerjaan) hanya dilakukan selama satu setengah bulan. Ubahan yang dibawa memang mengedepankan style yang berbeda, yang menarik tapi juga fungsional, aman dan layak jalan," buka Andhika.

Andhika menambahkan "Yang lebih memakan waktu ada di bagian ubahan frame belakang dan terutama di bagian kelistrikan. Karena ini (Royal Enfield Continental GT 650) sudah mengusung teknologi injeksi, otomatis banyak kabel yang lebih rumit,"

Ubahan bodi pada The 30, seperti tangki, fairingside panelhornet hingga fender depan dibuat menggunakan steel galvanized.

Tak lupa pada bagian jok motor yang sudah diganti menggunakan custom leather, serta knalpot two on two yang juga dibuatnya sendiri menggunakan bahan stainless steel.

Tak kalah menarik adalah bagian suspensi depan yang diganti dengan menggunakan KYB Upside-down dengan diameter 43 mm.

Sementara itu suspensi belakang juga diganti menjadi tipe monoshock menggunakan Sachs dengan nitrogen.

Terakhir pada bagian ban, The 30 garapan Kromworks menggunakan ban depan Michelin Power RS 120/60 ZR ring 17 dan Michelin Power RS 180/55 ZR ring 17 (belakang).