Jum'at, 14 Juni 2024
Cesar Uji Tawakal : Kamis, 14 September 2023 | 17:11 WIB

Aktifkan Notifikasimu

Jadilah yang pertama menerima update berita penting dan informasi menarik lainnya.

Mobimoto.com - Banyak orang yang percaya bahwa mematikan AC saat berkendara bisa menambah tenaga mobil. Apakah hal ini benar? Jawabannya adalah tergantung. Mematikan AC memang bisa mengurangi beban mesin, tapi tidak selalu berarti meningkatkan performa mobil. Ada beberapa faktor yang perlu dipertimbangkan, seperti kondisi cuaca, kecepatan, dan jenis mobil.

Pada cuaca panas, mematikan AC bisa membuat kabin mobil menjadi sangat panas dan tidak nyaman. Hal ini bisa mengganggu konsentrasi pengemudi dan penumpang. Selain itu, jika jendela dibuka untuk mendinginkan kabin, hal ini bisa menimbulkan hambatan udara yang justru mengurangi efisiensi bahan bakar.

Pada kecepatan rendah, mematikan AC memang bisa menghemat bahan bakar dan menambah tenaga sedikit. Namun, pada kecepatan tinggi, perbedaannya tidak terlalu signifikan. Jika mobil memiliki sistem start-stop, maka AC akan otomatis mati saat mobil berhenti di lampu merah atau macet. Hal ini bisa membantu menghemat bahan bakar tanpa mengorbankan kenyamanan.

Jenis mobil juga berpengaruh pada dampak mematikan AC. Mobil modern biasanya memiliki sistem manajemen mesin yang canggih dan efisien. Mematikan AC tidak akan memberikan perbedaan yang besar pada tenaga dan konsumsi bahan bakar. Namun, pada mobil lama atau dengan mesin kecil, mematikan AC bisa memberikan efek yang lebih terasa.

Jadi, apakah mematikan AC saat berkendara bisa menambah tenaga mobil? Jawabannya adalah tergantung pada situasi dan kondisi. Tidak ada jawaban pasti yang berlaku untuk semua kasus. Yang terpenting adalah menjaga keseimbangan antara kenyamanan dan efisiensi saat berkendara.

BACA SELANJUTNYA

Cara Mudah Hitung Usia Aki Mobil, Jaga Performa Kendaraan Agar Awet