Selasa, 16 Juli 2024
Dinar Surya Oktarini | Husna Rahmayunita : Minggu, 22 Juli 2018 | 15:08 WIB

Aktifkan Notifikasimu

Jadilah yang pertama menerima update berita penting dan informasi menarik lainnya.

Mobimoto.com - Wakil Indonesia, H Rahmat dengan navigator Donny Wardono kini di posisi pertama klasemen sementara Asia Pacific Rally Championship (APRC) 2018.

Hal tersebut tentunya membanggakan penggemar reli di Indonesia.

Asia Pacific Rally Championship (APRC 2018) kali ini bertajuk Rally of Johor dan berlangsung tanggal 21 - 22 Juli 2018 di Perkebunan Tai Tak, Kota Tinggi, Johor Bahru, Malaysia.

Ada lima pereli Indonesia plus navigatornya masing-masing yang mengikuti ajang tersebut, yakni: Robi Harahap dengan navigator Rizky Fauzi, H. Rahmat  bersama navigator Donny Wardono, Putra Rizki dengan navigator Hervian Sujono, Julian Johan bersama Recky Resanto dan Lesmana S. dengan navigator Dwi Aryo.

H. Rahmat/Donny Wardono yang didukung Tim MRU Sederhana Motorsport kini mendominansi klasemen.

H Rahmat/Donny Wardono dalam APRC 2018

Duet tersebut mewakili kelas mobil penggerak roda empat dengan kapasitas mesin 2.000 cc ke atas.

Jarak 158 km dan 6 special stage (SS) berhasil ditembus keduanya dengan total catatan waktu 2 jam 25 menit 55.339 detik. Selisih 5 menit di posisi kedua ada perel Malaysia Dato` Mohd /Hanif Borhan.

Kini, H.Rahmat/Donny Wardono sementara menjadi juara kelas P12 mengalahkan pereli Jepang, Satoru Ito/Sean Gregory dan Dato` Moh Hanif Burhan/Moh. Hazwan Fauzi.

Torehan yang mengangumkan!

Robby Gusman/H. Rizky Fauzi dalam ajang APRC 2018

Sementara dua pereli lainnya, Roby Gusma Harahap/H. Rizky Fauzi serta Julian Johan/Recky Resanto turun di kelas P10 (mobil berpengerak roda dua dengan mesin 1.400 cc - 1.600 cc).

Keduanya pun tak kalah menampilkan performa terbaik. Roby sukses melampaui Takeshi Azuma dan betengger di posisi pertama.

Sedangkan H. Putra Rizky bersama navigator Hervian Soejono kini di puncak kelas RC5.

Wakil Indonesia dalam ajang APRC 2018

Rifat Sungkar, selaku Ketua Komisi Rally Ikatan Motor Indonesia (IMI) yang turut mendampingi, masalah cuaca menjadi tantangan yang paling berat.

Meskipun begitu, ajang APRC 2018 ini merupakan pengalaman baru dan berharga bagi pereli.

"Sebenarnya saya melihat keikutsertaan Putra, Rahmat, Julian, dan yang lainnya sebagai pengalaman baru mereka mengikuti kejuaraan internasional. Memimpin ataupun meraih kemenangan bukan target saat ini, tapi belajar berlatih bagaimana mengontrol diri sendiri, belajar set up kendaraan, dan belajar mengantisipasi hal-hal yang bisa saja terjadi," tutur Rifat.

APRC 2018 nyatanya bukan hanya mengandalkan kecepatan tapi juga permainan strategi.

"Kalau dilihat, pembagian jarak tempuh di hari pertama lebih jauh dibandingkan hari kedua. Ini sangat menentukan suasana kompetisi bagaimana para peserta dapat mengatur ketahanan dan emosi mereka masing-masing," tandas Rifat. 

BACA SELANJUTNYA

Potret Saktiawan Sinaga Pose di Depan Mobil Mewah, Gayanya Kece