Selasa, 05 Desember 2023
Cesar Uji Tawakal : Senin, 11 April 2022 | 21:13 WIB

Aktifkan Notifikasimu

Jadilah yang pertama menerima update berita penting dan informasi menarik lainnya.

Mobimoto.com - Andrea Dovizioso terus membuktikan sangat sulit untuk membawa Yamaha M1 ke hasil yang baik, dan dia terus mengkritik pabrikan sepeda motor Jepang itu.

Seperti dilansir Motorcycle News, Dovi menunjukkan bahwa hanya Fabio Quartararo yang mampu mengendarai Yamaha M1 2022, sebuah masalah yang diidentifikasi pada awal 2021 dan yang segera dilaporkan Dovi kepada ofisial tim.

Keluhan sang pebalap mengingatkan kita pada kritikan dari pebalap lain di masa lalu Honda, dengan mobil yang "hanya" bisa dijinakkan Marc Marquez.

Dovizioso finis ke-15 di MotoGP Argentina, menjadi pebalap Yamaha tercepat kedua. Tak heran jika julukan buruk pebalap Yamaha selain Quartararo membuatnya repot.

"Kami tahu betul mengapa kami tidak kompetitif dan apa yang harus saya lakukan secara berbeda dan mengapa Fabio adalah satu-satunya yang bisa melakukannya dan itu sangat buruk karena perbedaannya sangat besar dan jadi sangat sulit, bahkan ini makin buruk karena trek ini sangat menuntut," tutur eks pembalap Ducati tersebut.

Jika Anda tidak mengendarai dengan cara yang santai, Anda sudah menggunakan banyak energi selama sesi latihan, dalam balapan Anda tidak memiliki energi nyata untuk memaksa 20 lap dan itu menjadi lebih buruk. Saya kecewa dan berakhir dengan berada tepat di depan Franky Morbidelli. Itu adalah konfirmasi lain dan kami tidak bisa senang tentang itu."

Pembalap MotoGP RNF Yamaha Andrea Dovizioso. (Instagram)

Menurut pendapat Dovi, masalahnya jelas terletak pada penyesuaian motor dengan gaya berkendara Quartararo yang sangat spesifik. Masalah yang sudah terlihat di masa lalu di kubu Honda-nya Marc Marquez.

"Alasan bagi saya, dan itu jelas dari awal, adalah sama: cengkeraman dan kekuatan, terutama cengkeraman. Dengan jenis traksi ini Anda harus berkendara dengan cara tertentu dan jika tidak, Anda tidak bisa kompetitif dengan karakteristik Yamaha," ungkapnya.

"Saya telah mengulangi ini sejak Misano tahun lalu dan itu tidak berubah karena motor tidak berubah dan itulah karakteristik Yamaha sekarang."

"Ini memiliki banyak poin positif tetapi seperti yang saya jelaskan kepada semua orang sejak pertama kali saya mengendarai motor adalah bahwa untuk beberapa alasan kurangnya traksi sangat besar dan jika Anda mengendarai seperti Fabio Anda bisa cepat, tetapi itu tidak cukup untuk bersaing dengan orang lain karena dia mengalami kesulitan dibandingkan tahun lalu," pungkasnya.

BACA SELANJUTNYA

Walau Tak Dapat Tempat di Tim Pabrikan, Alex Rins Mengaku Tetap Senang Bisa Join LCR Honda, Ini Sebabnya